Kena PHK Saat Wabah Corona, Buruh Pabrik di Bandung Terpaksa Jadi PSK

Kena PHK Saat Wabah Corona, Buruh Pabrik di Bandung Terpaksa Jadi PSK


Hanya gaji terakhir yang ia dapatkan, itupun tidak mencapai upah minimum kabupaten atau kota, tempat ia bekerja.
“Status kontrak, jadi udah pas di putus kerja, enggak dapat apa-apa selain gaji,” katanya, saat ditemui, di salah satu apartement, di Kota Cimahi, tempat ia bekerja.
Di apartemen itu, ia tidak bekerja sebagai staf atau manajemen. Melainkan, ia menjajakan dirinya kepada setiap pria hidung belang, yang didapat dari aplikasi ponsel pintar berbasis internet.
Memiliki tubuh yang cukup gempal, dengan tinggi tak lebih dari 160 sentimeter, wanita berambut pirang itu mengaku baru menjajal dunia tersebut. Ia diajak oleh rekannya, yang dulu ia pernah kenal saat masih bekerja di pabrik garmen.
“Baru semingguan lah. Semenjak corona weh, jadi harus gini,” ucap dia.
Kesehariannya, ia menjadi single parent bagi kedua anaknya. Semenjak bercerai tiga tahun lalu, ia menghidupi anaknya yang duduk di bangku SMA kelas XII serta satu anak lainnya di TK.
Kisah percintaannya cukup pelik. Beberapa kali, ia mengaku diselingkuhi, oleh mantan suaminya itu.
Karena tak tahan, ia memilih untuk mengakhiri kisa cintanya yang ia nikahi sejak berumur 16 tahun. “Uang cerai juga saya yang ngurus, udah engak tahan saja,” kata dia.

BACA HALAMAN SELANJUTNYA

Halaman
2 3